TOEFL

2. Because they had spent too many time considering the new contract, the student lost the opportunity to lease the apartement.
Revise : Because they had spent many time considering the new contract, the student lost the opportunity to lease the apartement

3. These televisions are all too expensive for we to buy at this time, but perhaps we will return leter.  
Revise: These televisions are all too expensive for us to buy at this time, but perhaps we will return leter.

4. After she had bought himself a new automobile, she sold her bicycle.
 Revise : After she had bought herself a new automobile, she sold her bicycle.

5. The next important question we have to decide is when do we have to submit the proposal.
Revise : The next important question we have to decide is when we have to submit the proposal

6. George has not completed the assignment yet, and Mario hasn’t neither.
 Revise : George has not completed the assignment yet, and Mario hasn’t too.

 7. Jhon decide to buy in the morning a new car, but in the afternoon he changed his mind.
Revise : Jhon decide to buy a new car in the morning, but in the afternoon he changed his mind.

 8. Some of the plants in this store require very little care, but this one needs much more sunlight than the others ones.  
Revise : Some of the plants in this store require very little care, but this one needs
much more sunlight than the others one.

 9. After George had returned to his house, he was reading a book.
Revise : After George returned to his house, he was reading a book.

 10. Many theories on conserving the purity of water has been proposed, but not one has been as widely eccepted as this one.
Revise : Many theories on conserving the purity of water has been proposed, but no one has been as widely eccepted as this one.

11. The food that Mark is cooking in the kitchen is smelling delicious.
Revise : The food that Mark’s cooking in the kitchen is smelling delicious.

12. After Jhon eaten dinner, he wrote several letters and went to bed.
Revise : After Jhon dinner, he wrote several letters and went to bed.

13. The manager has finished working on the report last night, and now she will begin to write the other proposal.  
Revise : The manager has finished on the report last night, and now she will begin to write the other proposal.

14. Because Sam and Michelle had done all of the work theirselves, they were unwilling to give the result to Joan. 
Revise : Because Sam and Michelle had done all of the work them, they were unwilling to give the result to Joan.

 15. Daniel said that if he had to do another homework tonight, he would not be able to attend the concert.
 Revise : Daniel said that if he had to do another homework tonight, he would not to attend the concert.
16. After to take the medication, the patient became drowsy and more manageable.
Revise : After to take the medication, the patient become drowsy and more manageable.

 17. We insist on you leaving the meeting before any further outbursts take place.  
Revise : We insist on you are leaving the meeting before any further outbursts take place

18. It has been a long time since we have talked to Jhon, isn’t it?
 Revise : It has been a long time since we have talked to Jhon, hasn’t it?

19. Henry objects to our buying this house without the approval of our attorney, and Jhon does so. Revise : Henry objects to our buying this house without the approval of our attorney, and Jhon too.

 20. Rita enjoyed to be able to meet several members of congress during her vacation.  
Revise : Rita enjoyed to be able to meet several members of congress during her vacation

21. After being indicted for his part in a bank robbery, the reputed mobster decided find another attorney.  
Revise : After being indicted for his part in a bank robbery, the reputed mobster decided found another attorney.

22. Harry’s advisor persuaded his taking several courses which did not involve much knowledge of mathematics.
Revise : Harry’s advisor persuaded him to take several courses which did not involve much knowledge of mathematics.

 23. The only teacher who were required to attend the meeting were Gorge, Betty, Jill, and me.  
Revise : The only teacher who required to attend the meeting were Gorge, Betty, Jill, and me.

24. The work performed by these officers are not worth our paying them any longer.  
Revise : The work performed by these officers are not worth our paying them.

25. The president went fishing after he has finished with the conferences.  
Revise : The president went fishing after he had finished with the conferences.

26. Peter and Tom plays tennis every afternoon with Mary and me.  
Revise : Peter and Tom playing tennis every afternoon with Mary and me.

 27. There were a time that I used to swim five laps every day, but now I do not have enough time. Revise : There was a time that I used to swim five laps every day, but now I do not have enough time.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

GERUND, INFINITIVE, MODALS, NOUN, ADJECTIVE, ADVERB

GERUND, INFINITIVE, MODALS, NOUN, ADJECTIVE, ADVERB
1. GERUND AND TO INFINITIVE
Gerund adalah kata kerja yang berfungsi sebagai kata benda dan karenanya dapat berfungsi sebagai subjek, objek dan pelengkap (complement) dalam kalimat, juga di belakang sebuah preposisi.
Bentuk gerund biasanya disebut verb+ing. Mungkin istilah itulah yang biasa kita kenal selama ini mengenai gerund. Singkatnya, GERUND adalah kata benda yang dibentuk dari kata kerja (verb) + ing.

Examples :
Swimming is a good sport (as subject)
I like swimming (as object)
My hobby is swimming (as complement)

Nah, dari beberapa contoh di atas, kita bisa melihat contoh penggunaan gerund yang bisa bertindak sebagai subjek, objek, dan pelengkap. Dan bentuknya adalah noun atau kata benda.

Beberapa kata, seperti adjektives (kata sifat), prepositions (kata depan) dan verbs (kata kerja) harus diikuti oleh bentuk -ING (gerund).

Penggunaan Gerund setelah adjectives (with preposition)

Adjektives + preposisi berikut harus diikuti dengan bentuk -ING :
afraid of, angry about / at, bad at, busy, clever at, interested in, proud of, crazy about, disappointed about, excited about, famous for, fond of, sorry about, worried about.

Examples:
He’s afraid of going by plane.
I am interested in visiting the museum.
He is clever at skateboarding.
The girl is crazy about playing tennis.
I’m worried about making mistakes.

Penggunaan Gerund setelah preposisi
Preposisi-preposisi yang diikuti dengan gerund :
about, of, from, about, after, apart from, before, by, in, instead of, on, without, because of.

Examples:
Before going to bed he turned off the lights.
She avoided him by walking on the opposite side of the road.
We arrived in Madrid after driving all night.
He told the joke without laughing.

Penggunaan Gerund setelah verbs (kata kerja)
verbs berikut harus diikuti dengan gerund:
admit, advise, allow, appreciate, avoid, suggest, understand, miss, reject, consider, delay, deny, dislike, enjoy, resist, imagine, permit, practise.

Examples:
I enjoy cooking.
He admitted having driven too fast.
Ralph is considering buying a new house.
I delayed telling Max the news.
They miss playing with their friends.

Selain itu, gerund juga harus mengikuti beberapa kata berikut:
prefer, admit, delay, avoid, mind, like, enjoy, continue, fond, busy, etc.

Examples:
I prefer singing to dancing
She was busy writing a letter
Donny is fond dancing
We are looking forward to going back to school

INFINITIVE (kata kerja yang menggunakan TO)
We use to Infinitive as:
1. Subject
Contoh:
– To drive fest need a lot of practice.
2. Modifier(sebagai penjelas)
a.Penjelas kata benda, contoh: We need water to drink.
b.Penjelas Kata Sifat, contoh: Anita was sad to hear that terrible news.
c.Penjelas kata kerja, contoh: I was invited to come to party.
3. Kata kerja berikut ini diikuti to Infinitive:
Advise, allow, ask, decide, expect, force, hope, intend, invite, instruct, learn, mean, need, permit, promise, propose,Want, wish, would like, tell, teach.
Contoh:
– Anita decided to go abroad.
– The teacher asked me to clean the whiteboard.

INFINITIVE TIDAK LENGKAP (tanpa TO)
1. Setelah Modal (can, could, may, might, will, would, shall, should, must)
2. Setelah Kata Kerja Panca Indra: see, look at, observe, watch, notice, feel, listen, smell, hear.
selain diikuti oleh infinitive tanpa to, kata kerja panca indra juga bisa diikuti V-ing.
Contoh:
– I saw someone croos the street.
– My father smells something burn.

2. MODALS

Modals adalah kata-kata seperti “can”, “could”, “must”, “should”, “may”, dan “might”. Kata “can” bentuk lampaunya “could“, berarti “dapat” atau “bisa”. Sementara “must” memiliki arti “harus”; “should” berarti “seharusnya”; dan “may” dengan bentuk lampau “might” berarti “boleh”.
Bentuk kalimat dengan modals sama persis dengan bentuk pola future. Cara pembentukannya dalam kalimat, kita tinggal memperlakukan modals sebagaimana kita menggunakan “will“. Untuk memahami penggunaanmodals dalam kalimat, perhatikan contoh-contoh berikut:
1. Saya dapat berbicara bahasa Jepang.
= I can speak Japanese.
2. Mereka tidak dapat menulis dalam bahasa Inggris.
They cannot write in English.
3. Kami harus mematuhi peraturan-peraturan mereka.
= We must obey their rules.
4. Tom seharusnya mengambil kesempatan itu.
= Tom should take the chance.
5. Kita seharusnya tidak datang ke sini.
= We should not come here.
6. Kamu boleh pulang sekarang.
= You may go home now.

3. ADVERB, ADJECTIVE, AND NOUN

Noun (kata benda) adalah sebuah kata yang digunakan untuk suatu nama bagi sesuatu seperti benda,seseorang,suatu tempat,situasi,dan lain-lain.

Jenis-Jenis Noun ada 4,yaitu :

1.Kata benda umum (common nouns) : kata benda yang menunjukkan jenis,kelas dari benda-benda,tempat dan sebagainya.
contoh : Car (mobil)
Furniture (furniture)
Town (kota)
Water (air)

2.Kata benda nama diri (Proper nouns) : berupa nama orang,tempat dan sebagainya yang selalu diawali huruf kapital.
contoh : Lukeria
Indonesia
Argentina
Mrs.Julia

3.Kata benda abstrak (Abstract nouns) : kata benda yang tidak dapat diraba dengan panca indra.
contoh : Beauty (cantik)
Health (sehat)
Fear (takut)
Happiness (bahagia)

4.Kata benda collective (collective nouns) : kata berupa manusia,hewan,dan suatu benda.
contoh : Crowd (kerumunan)
Flock (kawanan)
Choir (paduan suara)
Team (tim)

Kata benda (noun) dapat berfungsi sebagai :
• Subjek kata kerja : Tom arrived (Tom tiba)
• Pelengkap kata kerja be (bisa),become (menjadi),seem (terlihat) : Tom is an actor (Tom adalah aktor)
• Objek dari kata kerja : I saw Tom (saya melihat Tom)
• Objek preposisi : I spoke to Tom (saya berbicara dengan Tom)
• Kata benda juga bisa dalam kasus posesif : Tom’s books (buku-buku Tom)

Adjective (kata sifat) adalah kata yang digunakan untuk memberi sifat pada kata benda.

Ada 6 jenis-jenis kata sifat,yaitu:

1.Kata sifat demonstratif : kata sifat yang membatasi pemakaian kata benda pada orang/benda.
contoh : a) this,these (sesuatu yang dekat sekali),misalnya : this book,these books
b) that,those (sesuatu yang jaraknya lebih jauh)
c) such (kata sifat yang berarti semacam ini atau itu kepada suatu kata yang baru atau akan disebutkan),misalnya : his praise of me was not sincere,i don’t like such a man.

2.Kata sifat distributif : kata benda yang dibatasi dengan menunjukkan bahwa orang/benda yang ditunjukkan oleh kata benda digunakan satu demi satu.
contoh : a) each (berarti salah satu dari dua benda),misalnya dua orang siswi ini masing-masing memiliki sebuah pena.
b) every (hanya untuk bilanga tertentu yang melebihi dua),misalnya dua dari lima orang memiliki laptop terbaru.

3.Kata sifat kuantitatif : kata sifat yang menunjukkan berapa banyak sesuatu benda yag dimaksudkan.
contoh : a) some (beberapa)
b) little (sedikit)
c) enough (cukup)
d) much (banyak)

4.Kata sifat deskriptif : kata sifat yang menggambarkan sifat atau keadaan seseorang,hewan,atau benda.
contoh : a) a beautiful woman (seorang wanita yang cantik)
b) a sick cat (seekor kucing yang sakit)

5.Kata sifat numeral : kata sifat yang menunjukkan berapa banyak benda/dalam urutan berapa.

Dibagi 2 yaitu : Bilangan tertentu bilangan yang menunjukkan berapa benda yang ada
bilangan ordinal (pertama,kedua,ketiga,dan seterusnya) bilangan kardinal (satu,dua,tiga)

Bilangan tak tentu bilangan jenis tertentu tanpa mengatakan secara tepat berapa jumlahnya.
contoh : some (kurang lebih),misalnya kurang lebih 5 orang tidak hadir.

6.Kata sifat Kualitas,misallnya clever,dry,fat,good

Adverbs (kata keterangan) adalah kata yang dipakai untuk menerangkan tata bahasa kecuali kata benda dan kata ganti.

Jenis-Jenis kata keterangan,yaitu :
1.Untuk menerangkan kata kerja
contoh : She speak English fluently ( dia berbicara bahasa inggris dengan fasih)

2.Untuk menerangkan kata tempat
contoh : She was here (dia ada disini)

3.Untuk menerangkan kata sifat
contoh : It’s now too cold to swim (sekarang udara terlalu dingin untuk berenang)

4.Untuk menerangkan kata depan
contoh : The cat was sitting almost on the wall (kucing itu sedang duduk hampir di atas tembok)

5.Untuk menerangkan kata sambung
contoh : I want to know precisely how to the wildfire happened (saya ingin mengetahui secara pasti bagaimana kebakaran itu terjadi.

Sumber : http://englishterminal.com/kalimat-dengan-modals-dan-have-to/
http://aneneharief.wordpress.com/adjectives-dan-adverbs/
http://www.belajarbahasainggrisyuk.com/contoh-penggunaan-infinitives/#ixzz2QE1UlS32

Posted in Uncategorized | Leave a comment

TENSES dan PRONOUN

TENSES dan PRONOUN

1. Pengertian Tenses

Tenses adalah suatu bentuk kata kerja dalam bahasa inggris yang berfungsi sebagai penunjuk waktu (sekarang, masa depan, atau masa lalu) dalam terjadinya suatu perbuatan/kejadian.

Karena berfungsi sebagai penunjuk waktu, kita menggunakan tenses sesuai dengan keadaan berlangsung. Apakah biasa dilakukan, sedang berlangsung atau selesai dikerjakan.

Di dalam Bahasa Indonesia:

Kemarin, Saya mencuci baju.
Saya sedang mencuci baju sekarang.
Saya akan mencuci baju besok.

Di dalam Bahasa Inggris :

I washed clothes yesterday
I am washing clothes now.
I will wash the clothes tomorrow.

Terlihat bukan perbedaannya? Bahasa Indonesia secara sederhana hanya menambahkan kata keterangan waktu (sekarang, kemarin, besok) ke dalam susunan kalimatnya. Tapi dalam bahasa inggris, tidak hanya menambahkan keterangan waktu tetapi juga berubah kata kerjanya.

Bahasa inggris membagi penunjuk waktu menjadi 16 jenis, sehingga dikenal sebagai “16 TENSES”.

Untuk mempermudah menghafal, dari ke 16 tenses, sebenarnya kita hanya harus membagi nya menjadi 3 kelompok yaitu Past, Present & Future (masa lalu, sekarang, akan datang) sesuai definisi.

Macam – Macam Present Tenses :
1. Present Tense (Waktu Sekarang)
a. Simple Present Tense (Waktu Sekarang Sederhana)
Rumus :
+ } S + V1 + O/C
– } S + Do/does + not + V1 + O/C
? } Do/does + S + V1 + O/C
Example :
+ } Sisca Reads book everyday
– } Sisca does not Read book everyday
? } does Sisca Read book everyday
Yes He does / No He does not (doesn’t)
For I, We, You, They = do
He, She, It = Does
Contoh kalimat :
(+) She is a new people here.
(+) He plays football every morning
(-) She isn’t a new people here.
(-) He does not playing football every morning.
(?) Is she a new people here?
(?) How playing football every morning?
b. Present Continuous Tense (Waktu Berlangsung Sekarang)
Menerangkan suatu perbuatan yabg sedang berlangsungpada waktu sekarang.
Rumus :
+ } S + Be + V1 + ing + O/C >> + } They are playing badmintoon now
– } S + Be + not + V1 + ing + O/C >> – } They are not playing badmintoon now
? } Be + S + V1 + ing + O/C >> ? } Are they palaying badmintoon now ?
Yes They are / no they are not
For I = am
They, we, you = are
He, She, It = Is
Contoh dalam kalimat :
(+) He is playing badminton now
(-) He isn’t playing badminton now.
(?) Is he playing badminton now.
c. Present Perfect Tense (Waktu Sempurna Sekarang)
Rumus :
subject+auxiliary verb+main verb
Contoh :
(+) you have eaten mine.
(-) she has not been to Rome
(?) have you finished?
d. Present Perfect Continuous Tense (Waktu Berlangsung Sempurna Sekarang)
Rumus :
(+): S + have/has + been + Ving
(-): S + have/has + not + been + Ving
(?): Have/has + S + been + Ving
Contoh :
(+) She has been going to Malang since evening.
(+) We have been riding a horse for three days
(-) She hasn’t been going to Malang since evening.
(-) We haven’t been riding a horse for three days.
(?) Has she been going to Malang ?
(?) Have He been riding a horse for three days ?
2. Past Tense (Waktu Lampau)
a. Simple Past Tense (Waktu Lampau Sederhana)
Rumus :
+} S+Be+Was/Were+O/C
-} S+Be+Was/Were+not+O/C
?} Be+Was/Were+ S+O/C
Example :
+} We were at school yesterday
-} We were not at school yesterday
?} were we at school yesterday ?
For I, He, She, It = Was
They, we, you = were
Contoh :
(+ ) I saw a good film last night
( +) He came here last month
(-) I did not see a good film last night
(-) He didn’t come last month
(?) Did I see a good film last night
(?) Did He come here last month
b. Past Continuous Tense (Waktu Berlangsung Lampau)
Rumus :
(+): S + was/were + Ving
(-): S + was/were + NOT + Ving
(?): Was/Were + S + Ving
Contoh :
(+) He was watching television all afternoon last week
(+) They were talking about sport when I met him
(-) He wasn’t watching television all afternoon last week
(-) They weren’t talking about sport when I met him
(?) Was He watching television all afternoon last week
(?) Were they talking about sport when I met him
c. Past Perfect Tense (Waktu Sempurna Lampau)
Rumus :
subject+auxiliary verb HAVE+main verb
(+): S + had + V3
(-): S + had + not + V3
(?): Had + S + V3
Contoh :
(+) When my brother arrived , I had painted my motor cycle
(+) The ship had left before I arrived
(-) When my brother arrived , I hadn’t painted my motor cycle
(-) The ship hadn’t left before I arrived
(?) Had I my motor cycle , when my brother arrived ?
(?) Had the ship left before I arrived?
d. Past Perfect Continuous Tense (Waktu Berlangsung Sempurna Lampau)
Rumus :
subject+auxiliary verb HAVE+auxiliary verb BE+main verb
Contoh :
(+) They had been living there for two month
(+) When they washed my drees , your father had been playing badminton
(-) They hadn’t been living there for two month
(-) When they washed my dress , your father hadn’t been playing badminton
(?) Had they been living there for two month?
(?) When they washed my dress , had your father been playing badminton ?
3. Future Tense (Akan Datang)
a. Simple Future Tense (Waktu Akan Datang Sederhana)
Rumus :
subject+auxiliary verb WILL+main verb
Contoh :
(+) I will visit to yogyakarta tomorrow.
(+) he will met girl friend by seven o’clock
(?) Will he go to America next month?
(+) President shall at Nederland the day after tomorrow.
(-) President shall not at Nederland the day after tomorrow.
(?) Shall President at Nederland the day after tomorrow?
b. Future Continuous Tense (Waktu Berlangsung Akan Datang)
Rumus :
subject+auxiliary verb WILL+auxiliary verb BE+main verb
Contoh :
(+) I will be writing a comic.
(+) I will be studying tomorrow night.
(-) I will not writing a comic.
(-) I will not be studying tomorrow night.
(?) Will I be writing a comic ?
(?) Will I be studying tomorrow night ?
c. Future Perfect Tense (Waktu Sempurna Akan Datang)
Rumus :
subject+auxiliary verb WILL+auxiliary verb HAVE+main verb
Contoh :
(+) Iwill havefinishedby 10am.
(+) Youwill haveforgottenme by then.
(-) Shewillnothavegoneto school.
(-) Wewillnothaveleft.
(?) Willyou havearrived?
(?) Willthey havereceivedit?
d. Future Perfect Continuous Tense (Waktu Berlangsung Sempurna Akan Datang)
Rumus :
subject+auxiliary verb WILL+auxiliary verb HAVE+auxiliary verb BE+main verb
Contoh :
(+) I will have been reading a news paper.
(+) He will have been listening music.
(-) I will haven’t been reading a news paper.
(-) He will haven’t listening a music.
(?) Will I have been riding a news paper ?
(?) Will He have listening a music ?
4. Past Future Tense (Akan Datang Di Waktu Lampau)
a. Past Future Tense (Waktu Akan Datang Di Waktu Lampau)
Rumus :
Positif: S + would + V1
Negatif: S + would + not + V1
Tanya: Would + S + V1
Contoh :
(+) He would come if you invited him.
(+) They would buy a home the previous day.
(-) He wouldn’t come if invited him.
(-) They wouldn’t buy a home the previous day.
(?) Would He come if invited him ?
(?) Would they buy a home the previous day ?
b. Past Future Continuous Tense (Waktu Akan Sedang Terjadi Diwaktu Lampau)
Rumus :
Positif: S + would + be + Ving
Negatif: S + would + not + be + Ving
Tanya: Would + S + be + Ving
Contoh :
(+) I should be swimming at this time the following day.
(+) I shall be sliping at 10 o’clock tomorrow.
(-) I shouldn’t be swimming at this time the following day.
(-) I shalln’t be sleeping at 10 o’clock tomorrow.
(?) Shall I be swimming at this time the following day ?
(?) Shall I be sleeping at10 o’clock tomorrow ?
c. Past Future Perfect Tense (Waktu Akan Sudah Selesai Di Waktu Lampau)
Rumus :
Positif: S + would + have + V3
Negatif: S + would + not + have + V3
Tanya: Would + S + have + V3
Contoh :
(+) He would have graduated if he had studies hard.
(+) Nonok will have studied moth by the end of this week.
(-) He wouldn’t have gone if he had met his darling
(-) Nonok will have not studied month by the end of this week
(?) Would He have gone if he had met his darling ?
(?) Will Nonok have studied month by the end of this week ?
d. Past Future Perfect Continuous Tense
(Waktu Yang Sudah Sedang Berlangsung Pada Waktu Lampau)
Rumus :
Positif: S + would + have + been + Ving
Negatif: S + would + not + have + been + Ving
Tanya: Would + S + have + been + Ving
Contoh :
Rianawati would have been speaking English for two years
(+) Mrs. Anisa Munif would have been walking here for seventeen years
(+) Rianawati would have been speaking English for two years
(-) Mrs. Anisa Munif wouldn’t have been walking here for seventeen year
(-) Rianawati wouldn’t have been speaking English for two years
(?) Would Mrs. Anisa Munif have been walking here for seventeen years?
(?) Would Rianawati have been speaking English for two years?

2. Pengertian Pronoun
Pronoun adalah kata yang digunakan untuk menggantikan noun (kata benda) yang dapat berupa orang, benda, hewan, tempat, dan konsep abstrak.
Macam – Macam Pronoun :
1. Personal Pronouns
Yaitu kata ganti orang, baik orang pertama, orang kedua maupun orang ketiga. Personal Pronouns berfungsi sebagai:
a. Nominative Subjective, yaitu menjadi subjek kalimat. I, we, you, they, he, she, it.
• I study English
• You are my new secretary.
b. Objective, yaitu menjadi objek kalimat. Me, us, you, them, him, her, it.
• She brings me a cup of coffee.
• I make you a kite.
2. Demonstrative Pronouns (Kata Ganti Penunjuk)
• This, that, those, these.
• This is your book.
• Those are my pencils.
Catatan:
Keempat kata di atas juga dapat dijumpai dalam Demonstrative Adjectives. Perbedaan penggunaannya hanya pada penggunaan kata benda (nouns) setelah keempat kata di atas untuk Demonstrative Adjectives.
• This book is yours (this = adjectives)
• This is your book. (this = pronouns)
• These are your pencils. (these = pronouns)
3. Possessive Pronouns
Yaitu kata ganti yang menunjukkan kepemilikan. Mine, yours, theirs, ours, his, hers.
• This house is mine. (mine = Possessive Pronouns).
• This is my house. (my=Possessive Adjectives).
4. Relative Pronouns
Yaitu kata yang menggantikan kata yang telah disebutkan sebelumnya.
Kata-kata yang dipakai adalah:
a. Menggantikan subjek.
• Who (orang)
• Which, that (benda, binatang)
b. Menggantikan Objek
• whom (orang)
• which, that (benda, binatang)
c. Menggantikan kepunyaan
• whose (orang)
• of which (benda, binatang)
Catatan:
Semua kata-kata di atas (who, whom, whose, which, that, dan of which) dalam bahasa Indonesia artinya ‘Yang”.
Contoh:
• The man who cuts my hair is my uncle (Laki-laki yang memangkas rambut saya adalah paman saya).
• I am waiting for the man whom you are talking about.
• She borrows the novel of which cover is purple.
• Pembahasan lebih lanjut mengenai topic ini akan dibahas pada topic Adjective Clause.
5. Interrogative Pronouns
Yaitu kata Tanya yang digunakan untuk mengawali suatu pertanyaan.
Kata yang dipakai adalah who, what, whom, dan which.
• Who are you?
• What is the color of your house? (what = Pronouns)
• What color is your house? (what = Adjectives)
• Which is your pen? (which = Pronouns)
• Which pen is yours? (which = Adjectives)
6. Indefinite Pronouns (Kata Ganti Tak Tentu)
Kata-kata yang sering dipakai adalah: another, anybody, something, everyone, much, neither, one, none, dll.
• All work is not dull, some is pleasant.
• Most of the cars are new.
• Nobody is at home.
7. Reflexive Pronouns
Yaitu kata ganti yang merupakan pantulan dari kata ganti (Pronouns) itu sendiri.
Perhatikan bentuk kata ganti jenis ini:
I = myself
You = yourself (kamu)
You = yourselves (kalian)
We = ourselves
They = themselves
He = himself
She = herself
It = itself
Contoh:
• I cut myself with a knife (saya kena pisau)
• They love themselves.
• I help myself this morning.
8. Intensive Pronouns
Yaitu kata ganti yang juga merupakan pantulan dari kata ganti itu sendiri. Namun, letaknya sesudah nouns/pronouns itu sendiri. Kata ganti jenis ini berfungsi untuk lebih menekankan / menegaskan maksud pembicaraan.
Contoh:
• Henry himself who told me so. (Henry sendirilah yang mengatakan begitu kepadaku)
• Mary herself repaired the computer. (Mary sendirilah – bukan orang lain – yang memperbaiki computer itu)
• Jack himself gave me the book.
Catatan:
Berhati-hatilah dengan penggunaan kata gantu jenis ini. Perhatikan 3 contoh kalimat di bawah ini dan perhatikan perbedaannya.
• Alex does the test himself. (= Alex mengerjakan test itu sendiri – tanpa bantuan orang lain)
• Ted himself does the test. (=Ted sendirilah – bukan orang lain – yang mengerjakan test itu)
• Bob does the test by himself. (= Bob mengerjakan test itu sendirian – tidak ada orang lain bersama dia)
9. Reciprocal Pronouns
Yaitu kata ganti yang menyatakan hubungan timbale balik antara 2 atau lebih.
Frase yang digunakan adalah:
• Each other = satu sama lain (2 orang)
• One another = satu sama lain ( lebih dari 2 orang)
Contoh:
• Henry and Elizabeth loves each other. (Henry & Elizabeth saling mencintai/ Henry & Elizabeth mencintai satu sama lainnya)
• All children love one another.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

NEGERI (ANDAI) TANPA KORUPSI (RANGKUMAN ACARA KICK ANDY METRO TV)

Korupsi bukanlah isu yang baru dikenal dikalangan masyarakat. ironisnya, meskin beragam upaya dan dan wacana terus didengungkan untuk memeranginya, praktik korupsi tetap berlangsung. semstinya tak hanya institusi pengamat atau pemberantas korupsi saja yang sibuk bersuara. tetapi gerakan menjadikan kejnujuran sebagai sebuah budaya bangsa dan mengahalau semua tindakan penggerogotan bangsa ini hendaknya menjadi tanggung jawab semua warga negara. perang melawan korupsi harus diawali dari diri sendiri. seperti yang dilakukan beberapa tamu di kick andy mereka melakukan perlawanan terhadap tindakan korupsi sesuai dengan kapasitas mereka.

Salah satu kepala sekolah SMP kanisius kudus, jawa tengah yang bernama basuki sugita menjadi galau ketika menyaksikan maraknya berita korupsi di media massa. terlebih saat dia membaca sebuah buku yang diakhir buku terdapat sebuah resensi yang menantang keberanian para pendidik untuk menyikapi persoalan korupsi di indonesia. sejak dideklarasikan pendidikan anti korupsi pada desember 2005, pelajar di sekolah menengah ini menjadi lebih menghargai arti kejujuran. salah satunya dengan adanya gerakan anti menyontek. tidak hanya itu, untuk menanamkan pendidikan anti korupsi, sekolah ini telah memiliki sebuah warung kejujuran, gerakan memiliki SIM kejujuran dan telepon kejujuran. para siswa siswi juga dapat melatih nilai nilai kejujuran , melalui bermain ular tangga anti korupsi, yang mereka buat sendiri. slogan mereka adalah “jujur, cerdas, dan anti korupsi” setiap harinya sejak tahun 2007, semua guru dan siswa wajib mengenakan PIN bertuliskan “SMP KANISIUS ANTI KORUPSI”. SMP ini juga kerap mendapatkan kunjungan KPK untuk sekedar berdiskusi dan berbagai ide ide baru. hasilnya, KPK juga akhirnya memiliki warung kejujuran seperti yang diterapkan di SMP ini.

1. ETIKA

dari segi etika dapat dilihat bahwa korupsi adalah tindakan yang sangat merugikan orang lain, oleh karena itu kejujuran perlu ditanamkan sejak umur dini oleh orang tua mereka. agar dewasa nanti mereka melakukan perbuatan yang baik atau tidak merugikan orang lain.

 

2. NORMA

norma hukum pelaku koropsi sebaiknya dihukum setimpal karena mereka telah banyak merugikan orang lain, sedangkan pandangan norma agama tentunya sangat tindakan yang negatif dan perbuatan korupsi ini sangat dilarang oleh Tuhan Yang Maha Esa.

 

3. NILAI

nilai kejujuran itu sangat penting karena merupakan tiang dari gerakan anti korupsi.

 

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

ADAT PERNIKAHAN ORANG BALI

Dalam perkawinan umat hindu di bali. ada 2 tujuan hidup yang harus dapat diselesaikan dengan tuntas yaitu mewujudukan artha dan kama yang berdasarkan dharam. Pernikahan adat bali menggunakan sistem patriarki yaitu semua tahapan dan tahap proses pernikahan dilakukan dirumah mempelai pria. proses upacara adat pernikahan bali disebut “mekala-kalaan (natab banten). pelaksanaan upacara ini dipimpin oleh seorang pendeta yang diadakan dihalaman rumah sebagai titik sentral kekuatan kala buchari yang dipercaya sebagai penguasa wilayah madyaning mandala perumahan. Mekala-kalaan sendiri berasal dari kata kala yang mengandung pengertian energi. upacara mekala-kalaan ini mempunyai maksud untuk menetralisir kekuatan kala/energi yang bersifat buruk/negatif dan berubah menjadi positif/baik.

 

Rangkaian tahapan upacara pernikahan adat bali :

 

UPACARA NGEKEB :

acara ini bertujuan untuk mempersiapkan calon pengantin wanita dari kehidupan remaja menjadi seorang istri dan ibu rumah tangga dengan dengan memohon doa restu kepada Tuhan Yang Maha Esa agar bersedia menurunkan kebahagiaan kepada pasangan ini serta nantinya mereka diberikan anugerah berupa keturunan yang baik.

 

MUNGKAH LAWANG (Buka pintu) :

seorang utusan mungkah lawang bertugas mengetuk pintu kamar tempat pengantin wanita berada sebanyak 3 kali sambil diiringi oleh seorang malat yang menyanyikan tembang bali.

 

UPACARA MESEGEHAGUNG :

sesampainya kedua pengantin di pekarangan rumah pengantin pria. keduanya turun dari tandu untuk bersiap melakukan upacara mesegehagung yang tak lain bermakna sebagai ungkapan selamat datang kepada pengantin wanita. kemudian keduanya ditandu lagi menuju kamar pengantin. ibu dari pengantin pria akan memasuki kamar tersebut dan mengatakan kepada pengantin wanita bahwa kain kuning yang menutupi tubuhnya akan segera dibuka untuk ditukarkan dengan uang kepeng satakan yang ditusuk dengan tali benang bali dan biasanya berjumlah 200 kepeng.

 

MADENGEN-DENGEN :

upacara ini bertujuan untuk membersihkan diri atau mensucikan kedua pengantin dari energi negatif dalam diri keduanya. upacara ini dipimpin oleh seorang pemangku adat atau balian.

 

MEWIDHI WIDANA :

acara ini merupakan penyempurnaan pernikahan adat bali untuk meningkatkan pembersihan diri pengantin yang telah dilakukan pada acara acara sebelumnya. selanjutnya, keduanya menuju merajan yaitu tampat pemujaan untuk berdoa memohon izin dan restu Yang Kuasa. acara ini dipimpin oleh seorang pemangku merajan.

 

MEJAUMAN NGABE TIPAT BANTAL :

beberapa hari setelah pengantin resmi menjadi pasangan suami istri, maka pada hari yang telah disepakati kedua belah keluarga akan ikut mengantarkan kedua pengantin pulang kerumah orang rua pengantin wanita untuk melakukan upacara menerima tamu. acara ini dilakukan untuk memohon pamit kepada kedua orang tua serta sanak keluarga pengantin wanita, terutama kepada para leluhur. bahwa mulai saat itu pengantin wanita telah sah menjadi bagian keluarga besar suaminya. untuk upacara pamitan ini keluarga pengantin pria akan membawa sejumlah barang bawaan yang berisi berbagai panganan kue khas bali seperti kue bantal, apem, alem, cerorot, kuskus, nagasari, kekupa, beras, gula, kopi, teh, sirih pinang, bermacam buah-buahan serta lauk pauk khas bali.

 

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Pengaruh Kualitas Pelayanan Terhadap Kepuasan Konsumen Pada Mie Ayam Fajar Cabang Kelapa Dua

BOBY HERMAWAN                
14209460

EARL KAMAL DIMARA        
10209910

GALIH JAYALANA                  
10209138

LUKERIA ARININGRUM      
12209548

SELVINA EMILIA                   
13209777


BAB I
 
 
A . Pendahuluan
 
1.1 Latar belakang masalah
 
Di era globalisasi ini persaingan bisnis telah membuat berbagai perusahaan untuk berlomba merebut dan mempertahankan pangsa pasarnya. Dalam hal ini salah satu sector yang masuk dalam dunia usaha adalah sector perdagangan. Khususnya perdagangan di bidang kuliner para penjual harus bisa menemukan berbagai strategi yang tepat untuk mencapai keunggulan yang kempetitif, dengan harapan bisa mempertahankan pasar dan memenangkan persaingan.  

Konsumen memiliki peluang yang luas untuk mendapatkan produk dengan sederet pilihan sesuai dengan keinginan dan kebutuhannya. Karena itu konsentrasi pemasaran tidak lagi sekedar bagaimana produk itu sampai ke konsumen tetapi lebih focus kepada apakah produk itu telah memenuhi permintaan kepuasan  konsumen. Untuk itu diperlukan strategi inovasi penjualan terus berusaha agar dapat menarik calon konsumen menjadi konsumen yang potensial. Masalah pelayanan sebenarnya bukanlah hal yang sulit atau rumit, tetapi apabila hal ini kurang diperhatikan maka dapat menimbulkan hal-hal yang rawan karena sifatnya yang sangat sensitif. Sistem pelayanan perlu didukung oleh kualitas pelayanan, fasilitas yang memadai dan etika atau tata krama.
 
Mie Ayam Fajar yang berada di jalan Akses UI Kelapa Dua ini selain mempunyai cita rasa mie ayam yang enak dan murah terjangkau, Mie Ayam Fajar ini juga mempunyai semua fasilitas yang disebutkan diatas. Ia memperhatikan semua hal dari yang terkecil sampai yang terbesar demi memuaskan konsumennya. Tak heran semakin hari pelanggan Mie Ayam Fajar ini semakin bertambah.
 
 
1.2 Rumusan Masalah
 
 
– Bagaimana Mie Ayam Fajar Cabang Kelapa Dua memberikan kualitas pelayanannya kepada   pelanggan ?
– Apakah pelanggan puas dengan kualitas pelayanan yang diberikan oleh Mie Ayam Fajar Cabang Kelapa Dua ?
 
 
1.3 Tujuan Penelitian
 
 
 Untuk menganalisa seberapa puas pelanggan dalam menerima kualitas pelayanan yang diberikan oleh Mie Ayam Fajar Cabang Kelapa Dua.

 
BAB II
 
 
2.1 Teori
 
Telaah Pustaka
Menurut Schnaars (1991), pada dasarnya tujuan dari suatu bisnis adalah untuk menciptakan para pelanggan yang merasa puas. Terciptanya kepuasan pelanggan dapat memberikan beberapa manfaat, di antaranya hubungan antara perusahaan dan pelanggannya menjadi harmonis, memberikan dasar yang baik bagi pembelian ulang dan terciptanya loyalitas pelanggan, dan membentuk suatu rekomendasi dari mulut ke mulut (word-of-mouth) yang menguntungkan bagi perusahaan.
Pengertian Pemasaran 
Pemasaran adalah suatu proses sosial yang didalamnya ada individu dan kelompok untuk mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan dan secara bebas mempertukarkan produk yang bernilai dengan pihak lain. (Kotler, 2003).

Pengertian Kepuasan

Kepuasan adalah tingkat perasaan seseorang setelah membandingkan kinerja/hasil yang dirasakannya dengan harapannya. Sedangkan menurut Kotler (2002: 42) kepuasan adalah perasaan senang atau kecewa seseorang yang muncul setelah membandingkan antara persepsi/kesannya terhadap kinerja (atau hasil) suatu produk dan harapan-harapannya. Untuk menciptakan kepuasan pelanggan, perusahaan harus menciptakan dan mengelola suatu system untuk memperoleh pelanggan yang lebih banyak dan kemampuan untuk mempertahankan pelanggannya.
 
 
2.2 Hipotesis
 
Hipotesis
Berdasarkan kerangka pemikiran diatas, yaitu :       
Ho : Konsumen tidak merasa puas terhadap pelayanan yang diberikan oleh Mie Ayam Fajar.
Ha : Konsumen merasa puas terhadap pelayanan yang diberikan oleh Mie Ayam Fajar.
 
 
2.3  Faktor – faktor kualitas pelayanan terhadap kepuasan konsumen
 
Factor – factor yang mempengaruhi dalam kepuasan konsumen :
      1. Makanan
      Makanan mie ayam fajar memiliki rasa enak dan gurih selain itu mie ayam ini mempunyai kuantitas mie yang sangat banyak.
2. Tempat
Mie ayam fajar ini mempunyai tempat yang bersih dan nyaman selai itu ia juga mempunyai fasilitas yang memadai.
      3. Sikap pelayan
      Semua pelayan mie ayam fajar ini sangat ramah, baik, dan cepat dalam mensajikan makanan.
 
 2.4  Pengembangan Hipotesis
 
Berdasarkan keputusan masalah mengenai keputusan pembelian serta berdasarkan teori-teori pendukung maka penulis merumuskan hipotesis sebagai berikut :
1.  Makanan berpengaruh secara signifikan terhadap kualitas pelayanan pada kepuasan konsumen.
2.  Tempat berpengaruh secara signifikan terhadap kualitas pelayanan pada kepuasan konsumen.
3.  Sikap pelayanan berpengaruh secara signifikan terhadap kualitas pelayanan pada kepuasan konsumen.
 
 
2.5 Tinjauan Penelitian Terdahulu
 
Agyl Satrio Hutomo , jurnal : “PENGARUH KUALITAS PRODUK DAN TINGKAT KEPUASAN KONSUMEN TERHADAP LOYALITAS PELANGGAN PADA PRODUK MAKANAN TELA KREZZ CABANG BEKASI”. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menganalisis tentang pengaruh kualitas produk terhadap loyalitas pelanggan, menganalsis pengaruh kepuasan konsumen terhadap loyalitas pelanggan, menganalisis pengaruh kualitas produk, dan kepuasan konsumen secara bersama-sama terhadap loyalitas pelanggan.
 
2.6  Regresi
 
Analisa data yang dilakukan untuk mencapai tujuan penelitian dibangun melalui regresi linear berganda, karena yang dilihat adalah pengaruh variabel bebas terhadap variabel tergantung (Rangkuti,2003;162). Formulasi tersebut secara eksplisit adalah sebagai berikut :
Y = a+b1X1+b2X2 +b3X3 + e
dimana:
Y         = Kepuasan konsumen
X1       = Makanan
X2       = Tempat
X3       = Sikap pelayanan
a1,b1     = koefisien regresi
e          = nilai eror atau nilai sisa (residual)
 
 

BAB III

 
Metode Penelitian
 
3.1 Objek Penelitian
 
Pada penelitian ini, objek penelitian adalah Mie Ayam Fajar yang berada di Jalan Akses UI Kelapa Dua.
 
3.2  Data dan Variable
 
3.2.1 Jenis Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan penulis adalah jenis penelitian kualitatif dengan bentuk penelitian deskriptif dan survei yaitu suatu metode pengumpulan penyajian dan penganalisaan data, sehingga dapat memberikan gambaran yang cukup jelas mengenai objek yang diteliti dan menarik kesimpulan berdasarkan penelitian yang dilakukan.
 
3.2.2 Jenis Data
Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer. Data primer adalah data yang dikumpulkan dan disusun oleh peneliti sendiri yang diperoleh melalui kuesioner,wawancara, atau observasi.  Dalam pengumpulan data primer, penghayatan peneliti terhadap objek yang diteliti merupakan faktor yang sangat penting, terutama untuk memperoleh informasi kualitatif yang melatarbelakangi data kuantitatif yang diperoleh.
 
3.2.3 Teknik Pengumpulan Data
Penelitian lapangan adalah penelitian yang dimaksudkan untuk memperoleh
data primer yaitu data yang diperoleh melalui :
 
a. Pengamatan (Observation), yaitu suatu teknik pengumpulan data dengan
mengamati secara langsung objek yang di teliti.
 
b. Wawancara (Interview), yaitu suatu teknik pengumpulan data dengan cara
tanya jawab dengan pimpinan atau pihak yang berwenang atau bagian lain
yang berhubungan langsung dengan objek yang diteliti.
 
c. Kuesioner (Questionaire), yaitu suatu teknik pengumpulan data dengan
membuat daftar pertanyaan yang berkaitan dengan objek yang akan
diteliti, diberikan kepada pelanggan Mie Ayam Fajar.
 
3.2.4 Variable Penelitian
Dalam penelitian ini variabel yang akan diteliti adalah variable bebas/independen (X) yaitu variabel yang menjadi sebab terjadinya/terpengaruhnya variable dependen (Umar, 2002:129) dan variabel terikat/dependen (Y) yaitu variabel yang nilainya dipengaruhi oleh variabel independen (Umar, 2002:45). Variabel bebas dalam penelitian ini adalah Makanan, Tempat, kualitas pelayanan dan variabel terikatnya adalah Kepuasan konsumen.
 
3.3  Metode Analisis Data
 
Analisis data menggunakan analisis deskriptif. Statistik deskriptif merupakan bidang ilmu statistika yang mempelajari cara-cara pengumpulan, penyusunan, dan penyajian data suatu penelitian. Tujuan utama statistik deskriptif adalah untuk memudahkan pembaca mengerti dan memahami maksudnya. Analisis yang digunakan pertama kali yaitu uji skala likert yang kemudian dilanjutkan menggunakan uji reabilitas dan validitas agar data tersebut bisa dilanjutkan menggunakan analisis regresi linier berganda dan analisis korelasi.
 
3.4 Tahapan Penelitian
           
Pada Penelitian ini, penulis melakukan beberapa tahapan penelitian, yaitu sebagai berikut:
·         Studi Pendahuluan
·         Perumusan Masalah
·         Pengumpulan dan Pengolahan Data
·         Analisis Data
·         Kesimpulan
·         Saran
 
3.5  Sampel dan Populasi
 
Populasi penelitian ini adalah Mahasiswa Universitas Gunadarma dan masyarakat sekitar. Dan sampel yang dipilh adalah 30 orang Mahasiswa Universitas Gunadarma dan 20 orang masyarakat sekitar.
 

 
BAB IV
 
 
4.1 Hasil dan Pembahasan
            Pada penelitian digunakan 2 metode untuk menganalisa data primer yang telah diperoleh, yakni metode analisa deskriptif dan metode analisa statistik. Metode analisa deskriptif dalam penelitian ini merupakan uraian atau penjelasan dari hasil pengumpulan data primer yang berupa kuesioner yang telah diperoleh dari responden penelitian. Sedangkan metode analisa statistik , selain untuk menguji uji validitas dan reabilitas dari kuesioner, metode analisa statistik juga digunakan untuk melakukan analisa regresi berganda.

Uji validitas
Dengan Uji Validitas didapatkan nilai Alpha α = 0,698. Tingkat signifikansi 5% di dapat dari table r = 0,1279. Dengan r hitung > r table (0,1279) bernilai positif, maka hasilnya adalah valid.

Uji relibilitas
Dengan Uji Reliability didapat nilai Alpha α = 0,804, Standardized Item Alpha = 0,812. Dengan r hitung > r table (0,1279) bernilai positif, maka hasilnya adalah valid.

Uji responsiveness
Dengan Uji Responsiveness didapat Alpha α = 0,891, Standardized Item Alpha = 0,892. Dengan r hitung > r table (0,1279) bernilai positif, maka hasilnya adalah valid.

Uji Assurance
Dengan Uji Assurance didapat Alpha α = 0,845, Standardized Item Alpha = 0,846. Dengan r hitung > r table (0,1279) bernilai positif, maka hasilnya adalah valid.

Uji Empathy
Dengan Uji Empathy didapat Alpha α = 0,846, Standardized Item Alpha = 0,846. Dengan r hitung > r table (0,1279) bernilai positif, maka hasilnya adalah valid.
 
Dapat dilihat nilai R = 0,587 merupakan koefisien korelasi berganda antara variable tidak bebas dengan variable bebas yaitu kepuasan konsumen. Nilai R Square = 0,344.
Persamaan Regresi : Y2 = 1,454 + 0,665 kepuasan konsumen terhadap kualitas pelayanan mie ayam fajar.
 


BAB V
 
 
5.1 Kesimpulan
           
            Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan dapat ditarik kesimpulan bahwa dari 50 orang responden menyatakan baik (puas) terhadap pelayanan Mie Ayam Fajar cabang Kelapa Dua. Hal ini dapat dilihat bahwa antusias para pelanggan sangat tinggi akan kesadaran untuk makan di Mie Ayam Fajar cabang Kelapa Dua, Dengan begitu Mie Ayam Fajar cabang Kelapa Dua telah berusaha dan berhasil membuat para konsumen (pelanggan) merasa puas dengan pelayanan yang telah diberikan oleh Mie Ayam Fajar cabang Kelapa Dua.
 
5.2. Saran
 
            Apabila Mie Ayam Fajar cabang Kelapa Dua ingin mendapat konsumen (pelanggan) yang banyak, harus selalu unggul dalam persaingan serta ingin selalu memberikan pelayanan yang memuaskan konsumen, maka Mie Ayam Fajar cabang Kelapa Dua harus terus memperhatikan kebutuhan yang selalu diinginkan oleh konsumen dan lebih meningkatkan pelayanan yang lebih maksimal lagi terutama pada jenis menu dan fasilitas serta keramah tamahan pelayanan.
Posted in Uncategorized | Leave a comment

INTEREST SPREAD AND FEE

interest spread terdiri dari 2 yaitu ; deposit dan loan

Fee adalah keuntungan yang didapat dari transaksi yang diberikan dalam jasa-jasa bank lainnya atau selain spread based.

Fee terdiri dari :

1. Kliring

2. Transfer : adalah suatu kegiatan jasa bank untuk memindahkan sejumlah dana tertentu sesuai dengan perintah si pemberi amanat yang ditunjukan untuk keuntungan seseorang yang ditunjuk sebagai penerima transfer.

3. Inkaso : kegiatan jasa bank untuk melakukan amanat danri pihak ketiga berupa penagihan sejumlah uang kepada seseorang atau badan tertentu dikota lain yang telah ditunjuk oleh si pemberi amanat. Sebagai imbalan jasa atas jsa tersebut biasanya menerapkan sejumlah uang tarif atau fee tertentu kepada nasabah atau calon nasabahnya. Tarif tersebut dalam dunia perbankan disebut dengan biaya inkaso. Sebagai imbalan bank meminta imbalan atau pembayaran atas penagihan tersebut disebut dengan biaya insako.

4. LC (Letter of Credit) : salah satu jasa yang ditawarkan bank dalam rangka pembelian barang, berupa pengangguhan pembayaran pembelian oleh pembeli sejak LC dibuka sampai dengan jangka waktu tertentu sesuai perjanjian.

5. BG (Bank Garansi)
6. Safe deposit box : yaitu fasilitas pengaman barang berharga dalam bentuk kotak yang disediakan oleh suatu bank untuk kepentingan nasabahnya, kotak tersebut hanya dapat dibuka oleh bank dan nasabahnya secara bersama-sama.

7. Valas

8. SPI

 

Contoh kasus :
Ali tabungan 10% /Pa/siti bank

5/3 setor tunai 10 juta

11/3 ambil tunai 3 juta

15/3 produk kredit dari tabungan Joko : 5 juta

26/3 produk debet ke karman bank 4 juta

 

Transaksi Saldo :

5/3 setor tunai

Debit kas

Kredit tabungan

10 juta

11/3  debit tabungan

Kredit kas

7 juta

15/3 debit tabungan Joko

Kredit Ali

12 juta

20/3 debit tabungan Ali

Kredit R/K PBI

8 juta

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

PEMASANGAN IKLAN

NAMA : lukeria ariningrum  12209548

           selvina emilia        13209777

           earl kamal dimara  10209910

            galih jaya lana       10209138

            boby hermawan      14209460

KELAS : 3EA08

 

PENGANTAR PERIKLANAN

 

Periklanan memegang peranan yang cukup penting dan merupakan bagian darikehidupan industri modern, dan umumnya hanya bisa ditemukan di Negara-negaramaju atau Negara-negara yang tengah berkembang. Kebutuhan akan adanya periklanan berkembang seiring dengan pertumbuhan penduduk dan kota-kota yangdipenuhi oleh banyak toko, restoran dan pusat-pusat perdagangan dan penyedia jasa.Selain itu perkembangan periklanan juga sangat dipengaruhi dengan perkembanganmedia baik cetak maupun media elektronik.

 

Periklanan = Bisnis Ide

Periklanan bukanlah bisnis menggambar atau bisnis komputer grafis, Periklananadalah bisnis ide dan kreatifitas (Roman, Maas & Nisenholtz, 2005) Menggambar hanyalah ekspresi citra yang kita tuangkan sebagai bentuk konsep ide di dalam pikirannamun akarnya tetap ide itu sendiri, menggambar lebih merupakan sarana untuk mencapai tujuan.Proses mengungkapkan ide dalam bentuk gambar penting dalam periklanan, namungambar yang bagus dan indah bukan hal yang utama karena kita hanya dituntut untuk dapat menuangkan ide dalam bentuk citra gambar (Lwin & Aitchison. 2005)Jadi, mampu menggambar dengan baik bukan persyaratan di dunia periklanan.Memiliki naluri dan ide pemasaran yang memungkinkan untuk memadukan sebuahusulan penjualan dan nilai-nilai komersial sebuah gagasan jauh lebih penting.

 

Periklanan & Kebohongan

Hanya satu tujuan biro iklan membuat iklan, yaitu menjual. Dalam membuat iklantugas biro iklan adalah “to minimize the weakness and maximize the strength”. Bukanmenipu atau membohongi konsumen.Dalam teknik penyampaian pesan iklan ada yang disebut teknik dramatisasi,teknik ini berbeda dengan kebohongan. Perbedaanya dalam konteks ilmu periklanan adalah(Madjadikara, 2004) :

 

Kebohongan :

Memberikan informasi tentang sesuatu yang tidak benar dengan maksud menipu danmemperdaya sasaran

 

Dramatisasi :

Memberikan informasi tentang sesuatu yang benar dengan cara melebih-lebihkan sifatdan keadaannya, dengan maksud untuk menarik perhatian sasaran.Teknik dramatisasi inilah yang kemudian membuat iklan sering mendapat kritikan(hiperrealitas), padahal dramatisasi inilah sebenarnya hal yang menarik dalam iklan.teknik inilah yang ditunggu dan jadi media penghibur sasaran. Para pemirsamenghendaki agar sebuah iklan itu juga sekaligus dapat menjadi media hiburan,dimana memang diperlukan khayalan visual yang didramatisasi.Semua jenis media hiburanpun seperi film, sinetron dan drama selalu menggunakanteknik ini, dramatisasi memang harus ada. Tanpa dramatisasi baik iklan, film, sinetrondan drama akan menjadi terasa “kering” dan tidak menghibur.Selain itu iklan merupakan hasil riset yang mendalam terhadap konsumen, sehinggaiklan hanyalah mencerminkan masyarakat bukan bermaksud membentuknya (Lwin &Aitchison. 2005). Konsumen bukanlah mahluk yang tidak mempunyai pikiran dan

 

tidak bebas meskipun ada iklan. Artinya konsumen mengetahui mana yangkebohongan mana yang informasi dalam kemasan dramatis.

 

Legenda Periklanan Dunia

 

Leo Burnett

Leo Burnett Agency, Chicago

Mendirikan biro iklan di Chicago. Filosofi biro iklannya adalah “Gapailah ketinggian,karena dengan cara itu kita tidak akan mengejar segenggam lumpur”. Prinsipnya yang paling terkenal adalah “Ide Besar”. Menurutnya setiap kampanyeHarus mengandung ide yang Akan bertahan selama bertahun-tahun danmemisahkannya dengan hal yang lain. Beberapa karya periklanan Burnett bersumber  pada nilai-nilai kemanusiaan universal.

 

Rooser Reeves (1910-1984)

Ted Bates & Co, New York 

Tokoh periklanan pada tahun 1950-an di biro iklan Ted Bates New York. Iamenerbitkan buku “Reality in Advertising” di tahun 1961 semasa aktif di Ted Batesdan menjadi best-seller.Teorinya yang paling terkenal di dalam periklanan adalah USP atau biasa disebut “Unique Selling Proposition“ dan mengantarkan Rosser Reeves menjadi terkenal di bidang periklanan.Ia menggambarkan USP di (dalam) tiga komponen yang mengedepankan prinsip dariteknik menjual agresif Menurutnya tugas iklan adalah memasukkan merek sebanyak mungkin kedalam kotak mental, dengan cara menjual ciri khas dari produk tersebut.

 

Bill Bernbach (1911-1982)

Doyle Dane Bernbach, New York 

“Aku memperingatkan kamu untuk melawan terhadap kepercayaan bahwa iklanadalah suatu ilmu pengetahuan “

Bernbach memimpin revolusi periklanan pada dekade 1960-an dan menjadikannyasalah satu kekuatan kreatif paling berpengaruh di dalam sejarah periklanan. Di biroiklan Doyle Dane Bernbach (DDB) New York, ia mempelopori iklan yang dibuatlebih jenaka, lebih cerdas dan kadang sangat tidak sopan.Ia adalah seorang Adman yang banyak mengilhami orang lain. Setelah kematianBernbach pada Oktober 1982, prinsipnya berdampak lebih besar pada kultur Amerikadibanding para Adman lain yang telah lahir 133 tahun sebelumnya”16 tahun kemudian, Dampak Bernbach berlanjut dan tidak berkurang. Ia dianugrahidaftar kehormatan Iklan abad 20 sebagai orang yang paling berpengaruh dalam periklanan. Pengaruhnya masih hidup dan relevan untuk membantu memberi petunjuk untuk industri periklanan sampai abad 21.Bagi penulis naskah dan pengarah seni muda yang masih berkembang harusmempelajari kampanye klasik Bernbach karena banyak dari apa yang diyakininyatelah menjadi “hukum kreatif” bagi orang-orang iklan.Prinsipnya yang palig terkenal adalah menempatkan iklan sebagai sebuah seni bukanilmu pengetahuan.

” Iklan bukan suatu ilmu pengetahuan, Iklan adalah bujukan. Dan bujukan adalahsuatu seni.” – Bill Bernbach

 

David Ogilvy (1911-1999)

Ogilvy & Mather Worldwide, New York 

Ogilvy adalah Adman yang terkenal di dunia. Ia adalah raksasa di dalam bisnis periklanan selain nama besar Bill Bernbach, Leo Burnett, Ted Bates, Rosser Reevesdan raksasa periklanan lain dalam bisnis itu.Pesaingnya Ed Ney, yang memimpin Young & Rubicam mengatakan:”Ia mahluk cerdas yang sangat Kompetitif. Ia membawa gaya kepada bisnis periklanan. Bernbach OK, tetapi David adalah terbaik dari yang terbaik”Di tahun 1975, dia disebut sebagai “ahli sihir yang paling dicari di dalam industri periklanan.”David menjadikan bisnis periklanan sangat menarik dan mengundang banyak orangcerdas kedalamnya. Bukunya Confessions of an Advertising Man adalah buku palinglaris yang diterbitkannya di tahun 1962, dan diterbitkan kembali di inggris lebih dari40 tahun kemudian. Buku itu telah mempengaruhi pandangan dari banyak orangtentang bisnis periklanan.Pendiri biro iklan Ogilvy & Mather ini filosofinya banyak didasarkan pada hasil riset.Prinsipnya yang paling kontroversial dan jadi perdebatan adalah “tidak seorangpunakan membeli sesuatu dari seorang pelawak atau komedian dan bahwa tulisan putih diatas latar belakang hitam akan sulit dibaca”. Namun prinsipnya bahwa “konsumen itu bukan orang yang bodoh, ia adalah istrianda” merupakan prinsip yang sulit terbantahkan.

 

John Hegarty

Bartle Bogle Hegarty, New York 

Menciptakan kampanye iklan legendaris : levis, lego, audi

John yang bertubuh mungil dan ceking, bersama teman-temannya mendirikan BBH ditahun 1982 dan semenjak saat itu merebut serangkaian penghargaan kreatif Menurutnya untuk membuat iklan yang baik craftsmanship merupakan hal yang penting karena saat ini kita hidup di budaya visual. Orang lebih peduli pada pencitraan dibanding masa sebelumnya. Cara kita berbusana, dalam hal yang kitakerjakan, bahkan makan. Semuanya bersifat visually driven. Orang mengambilkeputusan berdasarkan visual. 

pakar periklanan Amerika ini juga menyebutkan, globalisasi membuat produk-produk memiliki kualitas yang hampir serupa. Sekarang industri lebih banyak bersaingdengan menyentuh emosi dan gengsi konsumen. Hegarty mengatakan, saat inikonsumen membeli barang bukan karena keunggulannya tapi karena produk tersebutmembuat sang konsumen percaya, merasa yakin, dan jatuh cinta. Itulah yang disebutdengan Emotional Selling Proposition (www.pertamina.com/indonesia/head_office)

 

Jean Marie Dru

TBWA Worldwide

Disturbtion adalah pendekatan revolusioner terhadap periklanan yang dikembangkanoleh

Jean Marie Dru dari biro iklan TBWA Worldwide. Ia mengatakan jika perusahaan tidak menciptakan perubahan maka perubahanlah yang akan menciptakanmereka. Dru percaya bahwa iklan harus mengganggu kenormalan yang dapatdiprediksi, sehingga dapat masuk ke dalam koteks yang sama sekali baru

 

Jay Chiat

Chiat/Day, CaliforniaPendiri biro iklan Chiat/Day yang sangat berpengaruh di California, dan berhasilmengangkat derajat biro iklan yang tidak berlokasi di Madison Avenue.Jay adalah sosok yang mempesona, menghebohkan dan memiliki daya juang tinggi.Salah satu ungkapannya yang terkenal adalah “How big can we get, before we get bad?”.

 

Iklan dan Pemasaran

Periklanan dan pemasaran adalah dua hal yang sangat sulit untuk dipisahkan,keduanya saling berkait antara satu dengan yang lain. Iklan tidak pernah lepas darikegiatan pemasaran (widyatama, 2005) Iklan merupakan bagian dari bauran promosi, promosi sendiri merupakan salah satu elemen dari bauran pemasaran ( 4 P ). Namunyang harus diingat bahwa sebuah kampanye pemasaran tidak bisa “hanya”mengandalkan periklanan.Dalam sebuah kolom di majalah Cakram yang ditulis Finala Abiyadi, disebutkan bahwa di antara fungsi empat “P”, product, price, packaging, dan promotion, yangmasing-masing memegang seperempat bagian dalam sebuah industri, iklan memilikiseperempat bagian di wilayah promosi.

Dari seperempat bagian tersebut, iklan juga masih harus berbagi dengan kampanyelini bawah, kehumasan dan lainnya. Sehingga setelah ditotal oleh Finala, fungsi iklanhanyalah seperenambelas. Dapat dikatakan bahwa iklan hanya memiliki nilaiseperenambelas dari sebuah kegiatan pemasaran. Maka artinya sukses atau tidaknyasebuah produk tidak bisa hanya di tentukan oleh periklanan

 

Biro Iklan

Dalam lembaga periklanan hampir semua pekerja di biro-biro iklan bekerja atas dasar kontrak bagi organisasi atau perusahaan lain. Perusahaan besar biasanya memiliki unit periklanan sendiri, namun fungsinya biasanya terbatas, dalam urusan periklanan besar  biasanya akan memakai jasa biro iklan eksternal.

 

Secara umum biro iklan yang memberikan jasa full service advertising dapat dibagidalam empat fungsi (widyatama, 2005), yaitu :

 

1. Merancang Strategi Iklan

Yaitu membuat perencanaan dari tahapan :- Pembuatan strategi periklananPada tahapan ini peran dari klien sangat dibutuhkan, karena marketing brief yangdibuat oleh klien yang berisi informasi dan situasi pasar harus lengkap dan dapatdipahami oleh agensi. Sehingga pihak biro iklan dapat merangkumnya dalam creative brief untuk acuan bagi tim kreatif dalam menentukan kreatifitas periklanan- menentukan pesan periklananKecenderungan client adalah ingin memasukkan sebanyak mungkin pesan. Pihak agency biasanya akan berdalih bahwa komunikasi yang bagus itu adalah yang singlemessage. Terutama untuk produk paritas dengan USP yang notabene sama dengan produk kompetitor – menentukan kreatifitas periklananhingga merencanakan atau mendesain bagaimana isi dan strategi penyampaian pesan

 

 bagaimana ilustrasi dan bentuk iklan yang akan dibuat, untuk siapa saja iklan tersebutakan disampaikan, dan di media mana saja iklan tersebut akan dipasang

 

2. Memproduksi Iklan

Fungsi ini merupakan kelanjutan dari fungsi perencanaan, yaitu mengkongkritkan perencanaan iklan dalam bentuk nyata. Namun bisa saja terjadi, perencanaan disusunoleh pihak lain sementara biro iklan hanya memproduksi saja berdasarkan perencanaan yang telah dibuat.

 

3. Menyeleksi Media

Fungsi biro iklan yang lain adalah menyeleksi media yang digunakan. Dalam dunia periklanan media merupakan faktor yang cukup vital dalam menentukan keberhasilaniklan. Oleh karena itu biro iklan sangat berhati-hati dalam penyeleksian mediatersebut.

 

4. Menempatkan Iklan

Setelah alternatif media telah dipilih, maka langkah selanjutnya adalah proses penempatan iklan. Penempatan iklan yang dimaksud adalah penyerahan materi iklan pada media yang telah dipilih.

 

Karir Kreatif Periklanan

Sebenarnya ada dua rute yang bisa diambil untuk masuk ke sebuah agensi. Yang pertama sebagai seorang Pengarah Seni (Art Director) atau sebagai seorang Penulis Naskah (Copywriter). Kedua jabatan itu sebenarnya pada akhirnya akan melebur karena tuntutan pekerjaan. Seorang pengarah seni harus bisa bermain dengan kata-kata dan begitu juga sebaliknya, seorang penulis naskah harus bisa berpikir secaravisual. Sehingga konsep yang dikeluarkan akan menjadi lebih matang. Kedua bidangdiatas ada sebenarnya untuk membagi tugas dan sebuah karya yang menggabungkandua pikiran akan menjadi lebih baik.

 

Pengarah Seni

Satu rahasia terbesar dalam dunia periklanan: Anda tidak harus bisa menggambar untuk menjadi seorang pengarah seni. Seperti telah dijelaskan di atas bahwa periklanan adalah bisnis ide. Untuk masuk ke bidang ini, hal yang paling utamaadalah mempunyai cita rasa visual yang tinggi. Sebuah bidang karya yang secaravisual berantakan akan merusak sebuah konsep yang kuat. Oleh karena itulah seorang pengarah seni diperlukan. Untuk mengemas sebuah dagangan sehingga konsumenmau membelinya. Bagaimana caranya memperoleh hal tersebut?

Secara akademis, ada beberapa jalan yang bisa diambil untuk mengasahnya. DesainGrafis adalah pilihan yang paling umum. Disitu kita dapat mempelajari teknik-teknik dasar grafis yang akan membantu kita untuk memperindah karya mulai dari tipografi,teori warna hingga komunikasi visual.Pilihan lain adalah Fotografi. Seorang pengarahseni yang baik adalah seseorang yang mempunyai mata yang tajam secara visual. Diaharus tahu teknik pencahayaan yang baik, tata letak yang rapi (ataupun yang berantakan) dan tentunya bagaimana menggabungkan semua elemen visual dalamsebuah karya.Mungkin itulah yang mengharuskan seorang pengarah seni untuk menguasai minimal kedua bidang diatas. Dan dia juga harus sangat rewel. Dalam artikata, sewaktu membuat sebuah karya, dia harus sangat teliti dalam setiap detilnya.

 

 

 

 

 

Heading, kerning, leading dan ing-ing lainnya. Itulah yang membuatnya bekerjasemalaman sementara si penulis naskah tidur di sofa ruang televisi lantai tiga.

 

Penulis Naskah

Jalan untuk menjadi seorang penulis relatif lebih mudah karena bidang ini lebih banyak didominasi oleh kecintaan seseorang untuk menulis. bisa saja kuliah di jurusan Pertanian, tapi seorang penulis amatir yang gemar menelan semua jenis karyatulis. Kemungkinan besar akan bisa menjadi seorang penulis. Semudah itukah? Tentusaja Tidak.

Karena penulis naskah diharuskan untuk berbicara ke beberapa juta konsumen dengan bahasa dan jargon mereka masing-masing sesuai dengan ciri khas mereka. membuatsebuah cerita mengenai sebuah produk sehingga konsumen merasa terpanggil, simpatidan pada akhirnya ingin mencobanya.Akhir-akhir ini, banyak penulis naskah yangtidak terlalu mengindahkan gaya tulisan mereka. Mungkin karena trend sekarangsudah sedikit mengecilkan peran mereka sebagai penulis, karena banyak iklan-iklanyang keluar sekarang tidak memuat banyak tulisan. Tapi sebuah karya tulis yangindah tidak akan bisa membuat seseorang menjadi bosan begitu membacanya. Setiap paragraf mengundang pembaca untuk terus berjalan menuju paragraf berikutnya,sampai pada akhirnya pembaca sampai ke tujuan akhir dan tersenyum puas.Itulahyang seharusnya seorang penulis naskah cari dalam membuat karyanya.Membawa pembaca dalam ruang imajinasinya dan membiarkannya bergerak leluasa.Tidak gampang. Sangat susah. Tapi menantang. Dan jangan pernah takut diancamoleh seorang pengarah seni untuk memperpendek sebuah tulisan.

 

 

REFERENSI

 

Buku

-Roman, Kenerth, Jane Maas & Martin Nisenholtz (2005)

How To Advertise, Membangun Merek dan Bisnis dalam Dunia Pemasaran Baru, PT.Elex Media Komputindo, Jakarta.

-Lwin, May and Jim Aitchison (2005). Clueless in Advertising, Bhuana Ilmu Populer,Jakarta

-Madjadikara, Agus S (2004). Bagaimana Biro Iklan Memproduksi Iklan ? PT.Gramedia Pustaka, Jakarta

-Widyatama, Rendra (2005). Pengantar Periklanan.Buana Pustaka Indonesia. Jakarta

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

MAKALAH PEMPRODUKSIAN DAN PEMASARAN PAKAIAN ANAK

NAMA : lukeria ariningrum  12209548

           selvina emilia        13209777

           earl kamal dimara  10209910

            galih jaya lana       10209138

            boby hermawan      14209460

KELAS : 3EA08

 

PENDAHULUAN

 

Dewasa ini kebutuhan produksi akan pakaian semakin hari semakin menigkat seiring dengan tingkat pertumbuhan seseorang semakin hari semakin bertambah hal ini menyebabkan pakaian menjadi salah satu kebutuhan primer bagi kebanyakan orang. tanpa pakaian seseorang otomatis tidak akan bisa hidup dengan layak. hal ini menyebabkan komoditi bahan dalam pembuatan pakaian semakin diperlukan oleh produsen. Pakaian anak – anak salah satunya menjadi komponen produksi bagi perusahaan – perusahaan garmen. Berbagai macam merk bersaing memperebutkan konsumen dalam pasar industry.

            Pemasaran hal ini sangat dibutuhkan oleh produsen untuk dapat meningkatkan voume produksi, tingkat keuntungan, serta brand minded bagi konsumen tentunya hal ini dapat memberikan dampak positif bagi perusahaan. Oleh karena itu perlu adanya diferensiasi dari setiap produk pakaian anak – anak agar dapat memberikan ciri tersendiri setiap produsen baik dari segi warna, tekstur bahan, model, jenis, fungsi, dan kelompok umur yang berbeda. Jadi perlulah berbagai terobosan dalam proses memasarkan produk pakaian tersebut.

 

 

PEMBAHASAN

 

            Bisnis fashion memiliki wilayah yang sangat luas,ada berbagai macam jenis pakaian yang bisa dijadikan usaha. Ada pelaku bisnis yang mengambil semua porsi bisnis pakaian ini, namun ada pula yang mengambil spesialisasi terhadap satu jenis pakaian atau menyasar segmen tertentu. Misalnya saja pakaian untuk ibu hamil, pakaian remaja atau pakaian untuk anak-anak. Pemilihan usaha pakaian pada segmen tertentu terkadang diperlukan agar usaha pakaian yang dilakukan lebih fokus. Namun kadang menyediakan semua jenis pakaian akan memberikan banyak pilihan kepada pembeli. Namun ini memerlukan modal dan pemasaran yang lebih baik.

            Untuk strategi pemasaran usaha pakaian anak bisa dilakukan melalui berbagai cara. Misalnya saja dengan membuka toko pakaian anak. Bila modal usaha untuk bisnis pakaian anak yang anda miliki terbatas, anda bisa berbisnis dari rumah, promosi dilakukan dari mulut ke mulut atau menawarkan pakaian di lokasi tempat anak dan orang tua berkumpul. Misalnya saja tempat penjemputan anak sekolah. Anda dapat pula menawarkan koleksi produk pakaian anak melalui Blackberry Messenger yang telah anda buat group sebelumnya. Setiap ada produk pakaian anak baru atau penawaran bisa langsung dibroadcast dengan cepat. Respon dari pembelipun bisa lebih cepat.

Yang pentingdipertimbangkan dalam usaha pakaian anak ini adalah masalah model pakaian, sesuaikan model pakaian dengan yang sedang tren. Misalnya saja disesuaikan dengan tema film kartun yang sedang digemari anak-anak akan menarik pembeli.

Dalam masa pertumbuhan ,ukuran tubuh anak akan berkembang dengan cepat. Untuk mengantisipasi hal ini maka anda harus menyediakan produk yang anda jual dalam beragam ukuran untuk satu mode pakaian. Sehingga apabila pelanggan anda mencari mode tersebut maka barang tersebut tersedia dan anda tak kehilangan pelanggan.          

Tidak diperlukan modal yang banyak untuk membuka usaha pakaian anak, apalagi di zaman modern ini. Teknologi memungkinkan untuk menjalankan usaha pakaian anak dari rumah seolah-olah anda memiliki toko pakaian anak yang besar. Jika anda tidak memiliki keahliaan mendesain dan membuat sendiri, menjadi distributor adalah pilihan tepat. Membeli pakaian anak dari grosir akan memberikan harga yang bersaing. Di awal anda memang harus berjuang untuk mendapatkan chanel grosir baju anak. Selanjutnya jika sudah banyak kenalan grosir baju anak, anda akan dapat harga yang miring.

Sangat banyak dan berbagai jenis pakaian anak – anak yang banyak diminati oleh para ibu untuk para anak – anaknya seperti Onesies, Piyama, Kaus kaki, Topi, Oto, Dress, sweater, jaket, dll. Dengan semakin banyaknya varian yang unik, semakin banyak juga konsumen yang tertarik dari berbagai faktor entah dari warna, model, jenis. Bicara soal warna, warna salah satu hal yang paling diperhatikan di mata konsumen, karena dengan pemilihan warna yang pas, anak kita akan merasa nyaman dan pastinya kita tidak akan malu.

 

 

PENUTUP

           

Usaha pakaian anak sebenarnya memiliki peluang yang bagus untuk dijadikan usaha, potensi pasar untuk pakaian anak ini cukup besar. Karena angka kelahiran bayi sangat cepat dan sangat banyak. Jadi menurut kami usaha pakaian anak cukup menjanjikan. Karena perkembangan industry garmen pun sudah meningkat pesat. Pemilihan usaha pakaian pada segmen tertentu terkadang diperlukan agar usaha pakaian yang dilakukan lebih fokus. Namun kadang menyediakan semua jenis pakaian akan memberikan banyak pilihan kepada pembeli. Namun ini memerlukan modal dan pemasaran yang lebih baik.

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

softskill bahasa indonesia 2 kelompok tugas ke 2

NAMA : lukeria ariningrum  12209548

           selvina emilia        13209777

           earl kamal dimara  10209910

            galih jaya lana       10209138

            boby hermawan      14209460

KELAS : 3EA08

 

PENDAHULUAN

 

Dewasa ini kebutuhan produksi akan pakaian semakin hari semakin menigkat seiring dengan tingkat pertumbuhan seseorang semakin hari semakin bertambah hal ini menyebabkan pakaian menjadi salah satu kebutuhan primer bagi kebanyakan orang. tanpa pakaian seseorang otomatis tidak akan bisa hidup dengan layak. hal ini menyebabkan komoditi bahan dalam pembuatan pakaian semakin diperlukan oleh produsen. Pakaian anak – anak salah satunya menjadi komponen produksi bagi perusahaan – perusahaan garmen. Berbagai macam merk bersaing memperebutkan konsumen dalam pasar industry.

            Pemasaran hal ini sangat dibutuhkan oleh produsen untuk dapat meningkatkan voume produksi, tingkat keuntungan, serta brand minded bagi konsumen tentunya hal ini dapat memberikan dampak positif bagi perusahaan. Oleh karena itu perlu adanya diferensiasi dari setiap produk pakaian anak – anak agar dapat memberikan ciri tersendiri setiap produsen baik dari segi warna, tekstur bahan, model, jenis, fungsi, dan kelompok umur yang berbeda. Jadi perlulah berbagai terobosan dalam proses memasarkan produk pakaian tersebut.

 

 

PEMBAHASAN

 

            Bisnis fashion memiliki wilayah yang sangat luas,ada berbagai macam jenis pakaian yang bisa dijadikan usaha. Ada pelaku bisnis yang mengambil semua porsi bisnis pakaian ini, namun ada pula yang mengambil spesialisasi terhadap satu jenis pakaian atau menyasar segmen tertentu. Misalnya saja pakaian untuk ibu hamil, pakaian remaja atau pakaian untuk anak-anak. Pemilihan usaha pakaian pada segmen tertentu terkadang diperlukan agar usaha pakaian yang dilakukan lebih fokus. Namun kadang menyediakan semua jenis pakaian akan memberikan banyak pilihan kepada pembeli. Namun ini memerlukan modal dan pemasaran yang lebih baik.

            Untuk strategi pemasaran usaha pakaian anak bisa dilakukan melalui berbagai cara. Misalnya saja dengan membuka toko pakaian anak. Bila modal usaha untuk bisnis pakaian anak yang anda miliki terbatas, anda bisa berbisnis dari rumah, promosi dilakukan dari mulut ke mulut atau menawarkan pakaian di lokasi tempat anak dan orang tua berkumpul. Misalnya saja tempat penjemputan anak sekolah. Anda dapat pula menawarkan koleksi produk pakaian anak melalui Blackberry Messenger yang telah anda buat group sebelumnya. Setiap ada produk pakaian anak baru atau penawaran bisa langsung dibroadcast dengan cepat. Respon dari pembelipun bisa lebih cepat.

Yang pentingdipertimbangkan dalam usaha pakaian anak ini adalah masalah model pakaian, sesuaikan model pakaian dengan yang sedang tren. Misalnya saja disesuaikan dengan tema film kartun yang sedang digemari anak-anak akan menarik pembeli.

Dalam masa pertumbuhan ,ukuran tubuh anak akan berkembang dengan cepat. Untuk mengantisipasi hal ini maka anda harus menyediakan produk yang anda jual dalam beragam ukuran untuk satu mode pakaian. Sehingga apabila pelanggan anda mencari mode tersebut maka barang tersebut tersedia dan anda tak kehilangan pelanggan.          

Tidak diperlukan modal yang banyak untuk membuka usaha pakaian anak, apalagi di zaman modern ini. Teknologi memungkinkan untuk menjalankan usaha pakaian anak dari rumah seolah-olah anda memiliki toko pakaian anak yang besar. Jika anda tidak memiliki keahliaan mendesain dan membuat sendiri, menjadi distributor adalah pilihan tepat. Membeli pakaian anak dari grosir akan memberikan harga yang bersaing. Di awal anda memang harus berjuang untuk mendapatkan chanel grosir baju anak. Selanjutnya jika sudah banyak kenalan grosir baju anak, anda akan dapat harga yang miring.

Sangat banyak dan berbagai jenis pakaian anak – anak yang banyak diminati oleh para ibu untuk para anak – anaknya seperti Onesies, Piyama, Kaus kaki, Topi, Oto, Dress, sweater, jaket, dll. Dengan semakin banyaknya varian yang unik, semakin banyak juga konsumen yang tertarik dari berbagai faktor entah dari warna, model, jenis. Bicara soal warna, warna salah satu hal yang paling diperhatikan di mata konsumen, karena dengan pemilihan warna yang pas, anak kita akan merasa nyaman dan pastinya kita tidak akan malu.

 

 

PENUTUP

           

Usaha pakaian anak sebenarnya memiliki peluang yang bagus untuk dijadikan usaha, potensi pasar untuk pakaian anak ini cukup besar. Karena angka kelahiran bayi sangat cepat dan sangat banyak. Jadi menurut kami usaha pakaian anak cukup menjanjikan. Karena perkembangan industry garmen pun sudah meningkat pesat. Pemilihan usaha pakaian pada segmen tertentu terkadang diperlukan agar usaha pakaian yang dilakukan lebih fokus. Namun kadang menyediakan semua jenis pakaian akan memberikan banyak pilihan kepada pembeli. Namun ini memerlukan modal dan pemasaran yang lebih baik.

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment